Cerpen-Cerpen Fauzan

Jomblo Fun

Mungkin bagi sebagian orang “jomblo” adalah satu kosakata yang ditakuti, bagaimana tidak kata tersebut ngandung makna negatif yang bisa bikin orang alergi ngedengernya. Jomblo bagi kebanyakan orang pertanda gak lakunya seseorang untuk dapet temen kencan dari lawan jenis, wuiih… gak laku nih?, kayak jualan kolor ajah gak laku.
Tapi dalam paradigma yang menjamur di kalangan remaja masakini (bahasanya kayak penulis hebat ajah…!!!), bagi Rizal “jomblo is my life style”, gitu katanya. Banyak alasan yang doi ungkapkan sama temen-temennya di sekolah, doi bilang bukannya gak mau punya pacaran ataupun bukan karen doi gak laku, secara doi cowok yang termasuk hansamudesu alias ganteng di sekolahan (ceritanya…), tapi alasan joroknya, doi bilang, “aduuuh…gimana bisa tahan, lha wong nda punya pacar ajah maksiat sulit buat di hindari, apa lagi punya pacar”, alasannya sih bisa masuk akal juga, secara Rizalkan anak remaja masjid atau istilah kerennya “rohis”, so doi tahu bener kalo mendekati zinah itu gak boleh sama agama.
***
Kreekek!!! Rizal membuka pintu kamarnya perlahan, takut ganggu ibunya yang lagi tidur siang di kamar sebelahnya. Tapi tiba-tiba….
“Sudah pulang kamu Zal?”, ibunya nongol di depan pintu kamar dan menyapa.
“I…iya, mak…”, dikit kaget, soalnya tadikan ibunya tidur nyenyak.
“Aduh! Maaf mak, Izal ganggu tidur emak ya?”, sambil membuka seragam sekolahnya, dan menggantungkan bajunya dekat meja belajar sebelah jendela di bawah jam dinding, di atas tumpukkan buku, lumayan detailkan infonyakan, oh…iya kasurnya gak pake ranjang alias di simpan di bawah lantai dengan beralaskan karpet berwarna hijau, di atasnya ada bantal, selimut, sarung dan sajadah, kasurnya disimpan di pojok kiri jendela. Mudah-mudahan bisa kebayang.
“Gak apa-apa, ibu sudah tidur dari tadi, oh iya, Zal! Kalo kamu sudah lapar nasi sama lauknya ibu sudah siapkan tadi di atas meja makan, sekarang ibu mau shalat ashar dulu”.
“Iya bu”, jawabnya singkat.
Cek…!cek…! sedikit lupa, cuma mau ngasih informasi biar cerpennya gak kepanjangan, Rizal itu tinggal hanya berdua sama ibunya, doi gak punya kakak ataupun ade, doi juga udah gak punya ayah, ceritanya ayahnya Rizal udah meninggal gtu.
Cut! Ganti cerita, sekarang lokasi cerita di sekolah.
***
Tet…tet…tet…ceritanya suara bel tanda masuk kelas. Rizal berjalan menuju kelas bersama teman-temannya. Yuda dan Arman kemudian menanyakan PR matematika sama Rizal, “Zal! PR matematika dah ngerjain belon”, tanya Yuda. “Udah dong cuy, pasti ente pade mau pinjem PR punya ane?”, nanya balik sambil nyindir. “Tahu ajah kamu Zal”, sahut Arman. Jelaslah doi tahu pekerjaan mereka berdua kan cuma pacaran sama Lisa dan Jesika, “capek deh! Aya-aya wae, bukannya pacaran itu tambah rajin malah jadi males”.
Waktu pada jam tangan Rizal meunjukkan pukul 07.30, Yuda dan Arman sibuk nyontek PRnya Rizal, walaupun pelajaran matematika masuk jam pertama, tapi Yuda dan Arman tampak begitu santai, pasalnya ibu Dian yang katanya guru Killer, tapi beliau suka masuk kelas telat. Ah…kumaha si ibu teh (gimana si ibu) udah muridnya males-males gurunya suka telat lagi.
Tapi jangan khawatir, kali ini sengaja ceritanya dikit berubah. Yang asalnya ibu Dian suka datang telat kali ini dia masuk hanya telat 3 menit, ya biar karakter di cerpennya gak rusak, jadi tetep donk harus ada telatnya.
Brak!!! Ibu Dian menggebrak meja Yuda dan Arman dengan keras. Serentak keduanya kaget melihat ibu Dian sudah ada di depan mereka.
“I…i…ibu…pagi bu”, Arman menyapa bu Dian dengan tubuh gemetar. Terrrrrrr….kursi sama mejanya ikut bergetar.
“Ibu lihat dari luar, kamu lagi nyontek, pasti kalian nyontek PR matematika, tugas dari ibu ya?”, bener-bener serem nih ibu, marah-marah sambil nunnjuk hidung Arman dan Yuda, hati-hati bu ntar telunjuknya masuk hidung mereka, banyak upilnya tuh.
“Ibu gak boleh su’udzan bu, kata pak Jaya guru PAI itu gak baik”, jawab Yuda.
“Alasan! Kalo bukan nyontek kamu lagi nulis apa? Kaliankan anak yang aneh, PR selalu dikerjakan tapi kalian gak pernah ngerti apa yang kalian kerjakan!”. Yaiyalah bu, kerjaan merekakan cuma pacaran jadi PRnya gak pernah mereka kerjain sendiri akibatnya mereka gak ngerti apa yang di kerjain. (Lanjut bu marahnya).
“Ibu pokoknya gak mau tahu, sekarang kamu ikut ibu ke ruang BP, mana tugas yang kamu contek?”.
“Jangan bu, kita janji gak bakalan nyontek lagi, ini bukunya”, Yuda dan Arman merengek kayak anak kecil, malu tuh sama pacarnya bro.
“Mulai besok kamu tidak boleh nyontek PRnya Rizal ataupun temen-temen kamu yang lain, sekarang ayo ke ruang BP”, udahan deh marahnya. Eh…ampe lupa si Rizal juga ikut ke BP tuh, katanya jadi saksi. “Bu! Jangan bawa Izal donk? Kan yang nyontek Yuda sama Arman bu”, Izal memohon sama bu Dian, kayaknya doi takut di ajak ke BP. “Sudah gak apa-apa, kamu cuma jadi saksi ajah, gak bakal dihukum kok!”, “tapi bu!”, jawab Rizal, “Sudah ikut saja”, ibu memotong omongan Rizal.
Jadi penasaran, emangnya apa sih yang membuat Rizal gak mau di ajak ke BP untuk jadi saksi?, padahal doi kan bukan tersangka, emang sih ngesih contekan gak boleh. Brug!!! Bu Alya guru Bp itu menyimpan tumpukan buku di atas meja terus beliau ngomong deh, “Ada apa lagi ini bu Dian?”, tanya bu Alya heran. “Ini bu, Yuda sama Arman bikin masalah, mereka nyontek tugasnya Izal”, jelas bu Dian, “betul Rizal?”, tanya bu Alya, “Iya bu!”, menjawab gemetar. “Baik kalo begitu biar Yuda sama Arman ngobrol di sini sama ibu, sekarang bu Dian sama Rizal bisa ke kelas lagi, ibu Dian izinkan saya untuk ngobrol sama mereka berdua”, ujarnya, “Silahkan bu”, jawab bu Dian.
Brak!!! Bu Alya kembali menaruh tumpukkan buku diatas mejanya. Pluk! Seekor kecoa terjatuh dari persembunyiannya saking kagetnya mendengar tumpukkan-tumpukkan buku ditasuh di atas meja. Waaaa!!! Kalo ini bu Dian dan Rizal menjerit karena kecoa jatuh tepat di dekat kaki mereka. Oh baru tahu ternyata Rizal takut sama kecoa, pasti ini untuk yang kesekian kalinya Rizal di deketin kecoa di ruang BP.
***
Cerita si Yuda dan Arman di BP kita simpen dulu, sementara itu menjelang bel istirahat Yuda dan Arman bergegas mendekati Rizal, what happen yah?.
“Zal! Kok tadi pagi kamu gak ngasih tahu kita kalo bu Dian udah ada di kelas?”, tanya keduanya kompak.
“Aduh! Sumpah Da, Man aku gak tahu kalo bu Dian sudah ada di kelas”, jawabnya.
“Itukan alasan kamu saja, biar kita gak nyontek tugas kamu lagi”, Arman nyolot dan sedikit kesel sama Rizal.
“Lho kok kamu ngomongnya gitu sih?”, Rizal tetep nyantei meski temennya marah besar.
“Iyalah, mana mungkin bu Dian masuk kelas tanpa kamu ketahui?, ngaku ajah kalo kamu dah mau temenan lagi sama kita”, tambah Yuda, bikin tambah panas suasana, yaiyalah panas kan musim kemarau ceritanya.
“Ya udah, sekarang aku minta maaf deh sama kalian, tapi aku jujur tadi aku gak tahu kalo bu Dian masuk kelas”, mencoba menenangkan Yuda dan Arman sambil mengajak mereka keluar kelas soalnya belnya udah bunyi.
“Ok kita maafin”, masih sedikit jutek maafinnya, kayak gak ikhlas gitu.
Akhirnya mereka makan-makan di kantin, dan suasana lebih sejuk, Rizal bisa meredam kemarahan kedua sohibnya, tapi tiba-tiba suasana berubah jadi panas lagi, secara Lisa dan Jesika datang. Kalo cerita ini harus di cut, kalo di ceritain bisa ikut panas. Oh iya, setelah mereka berdua datang Rizal langsung bayar makanannya dan pergi deh ke perpus. Bukannya Rizal takut ganggu mereka pacaran, tapi ehm…ehm…takut ikut kepanasan.
***
Setelah pulang sekolah seperti biasa Rizal langsung pulang kerumanya bukan kerumah tetangganya walaupun rumah tetangganya lebih gede dan lebih bagus, pasti donk, mangnya mau ngapain di rumah tetangga. Ketika doi mau masuk rumah ada yang manggil dia dari depan pagar rumah.
“Mas, mas! Permisi numpang tanya, kalo rumahnya bu Sintia di mana ya?”, tanya perempuan itu. Tapi Rizal malah bengong melihat perempuan itu, woi…woi… jaga pandangan, kata ustadz gak boleh lama-lama liatnya!.
“Oh, cari rumahnya bu Sintia, ini sebelah rumah saya, emangnya kamu siapanya bu Sintia, oh iya namanya siapa?”, menjawab dan menunjukkan tangan kesebelah kanan rumahnya.
“Terima kasih ya mas, permisi”, tanpa menjawab pertanyaan Rizal perempuan itu langsung masuk ke halaman rumah bu Sintia.
Dalam hati Rizal doi merasa kesel sama perempuan itu, gimana gak kesel, pertanyaannya dicuekin (he…he… cucian deh lu). Setelah beberapa jam, kini ketika Rizal berbaring di atas kasur sambil menatap langit-langit dan melihat cicak di dinding yang lagi ngobrol sama nyamuk doi teringat kembali sama perempuan yang tadi bertanya padanya. Dalam hatinya bertanya-tanya, pertanyaan pertama, siapakah perempuan nan ayu tenan itu?, kedua, dari mana dia, lantas mau ngapai perempuan itu ke rumah bu Sintia?, pertanyaan ketiga, apakah dia saudaranya bu Sintia?. (edCous dalam lagunya sendiri menyepi menjawab “mungkin dan mungkin lagi”). Sampai akhirnya Rizal tertidur nyenyak hingga terdengar ayam berkokok, perlahan mentari tersenyum menyambut mentari pagi, hingga akhirnya gara-gara mikirin perempuan itu Rizal shalat subuh kesiangan (Aduh Rizal…).
***
Pagi yang cerah nan indah, Rizal begitu semangat berangkat sekolah, setelah dia pamit untuk berangkat sekolah kepada ibunya, di depan pintu sambil memakai sepatu doi melirik rumah bu Sintia, kunaon sih ieu budak (kenapa anak ini), dari kemarin setelah doi ketemu perempuan itu sikapnya sedikit berubah tapi dikit banget, aneh biasanya gak pernah merhatiin rumah bu Sintia. Yo wes, lanjut dulu ajah bacanya ntar juga tahu.
Sementara itu ketika Rizal mulai melangkahkan kaki, di depannya melenggang dua sohibnya Yuda dan Arman, Rizalpun menyepa mereka.
“Man, Da! Darimana tumben lewat jalan depan rumahku?”, tanyanya.
“Ah nggak Zal, kita kebetulan pengen berangkat sekolah bareng kamu ajah”, jawab Yuda.
“Yoi, cuy!”, sahut Arman.
Namun ternyata mereka berduapun melirik-lirik rumah bu Sintia, tanpa curiga Rizalpun bertanya. “Ada apa kalian lihat rumah bu Sintia?, ayo kita berangkat, dah siang nih”, tanya dan ajakan Rizal, “Ah, gak ada apa-apa, rumahnya bagus ya”, Yuda berkelit sambil menepuk pundak Arman, “Iya…iya”, Arman mersepon Yuda, dan Rizal “?”, dialognya cuma tanda tanya, soalnya doi gak ngerti.
Sesampainya di sekolah, setelah bel tanda masuk berbunyi di kelas bu Hana guru b. Indonesia memperkenalkan siswa eh siswi baru di kelas XI IPA 1, kelasnya Rizal, Yuda, dan Arman. Ketika bu Hana memperkenalkan siswi baru itu sikap Rizal, Yuda dan Arman berubah.
“Anak-anak, hari ini kalian akan punya teman baru di kelas ini, dia adalah Arini, silakan kamu perkenalkan tentang diri kamu nak”, bu Hana mempersilahkan Arini untuk memperkenalkan diri.
“Terima kasih bu, Assalamualaikum Wr. Wb. perkenalkan nama saya Arini Maharani, pindahan dari Jogja, terima kasih”, perkenalan singkat Arini.
“Kalo begitu ibu rasa sudah cukup perkenalannya, silakan kamu duduk di bangku yang kosong dekat Rizal”.
Mendengar gurunya mempersilakan Arini duduk dekat bangkunya, Rizal tersenyum kecil, Yuda dan Arman pun tersenyum pada Arini ketika lewat di depannya.
Ketika bel tanda waktu berakhirnya pelajaran terakhir atau waktunya bagi mereka pulang, Yuda dan Arman mendekati Arini. Mereka mengajak Arini untuk pulang bareng. Namun dengan lembut Arini menolak mereka. Rizalpun tersenyum melihat tingkah kedua temannya itu.
Ketika digerbang sekolah ternyata Arini dijemput oleh seorang pria dengan menggunakan motor, kayaknya ada yang cemburu nih!. Rizal bertanya pada Yuda dan Arman atas apa yang mereka lakukan pada Arini, Rizal meresa aneh pada mereka, padahal mereka sudah punya pacar.
“Kenapa nih, kok tadi kelihatannya seneng banget? Tapi sekarang jadi pada cemberut?”, sindir Rizal.
“Aku kayaknya jatuh cinta lagi Zal! Jatuh cinta pada pandangan pertama”, jawab Yuda.
“Kan kamu sudah punya Jesika!”, tanya Rizal heran.
“Aku juga kayaknya jatuh cinta sama Arini”, Armanpun berkata polos tentang perasaanya. Curhat niyee!!!.
“Kalian itu gimana sih, katanya sayang dan cinta mati sama Lisa dan Jesika. Tapi sekarang kalian malah suka sama Arini”, Rizal nyindir lagi nih.
“Ya, namanya juga sayang dan cinta mati, si sayang dan cinta mati aku untuk Jesika sudah mati!”, jawab Yuda.
“Memangnya kenapa Zal?, kamu juga suka sama Arini, terus kamu cemburu?”, Arman nyolot pada Rizal.
“Udah gini ajah, kalo kita suka sama perempuan yang sama, kita bersaing secara sehat”, ujar Yuda, bersaing secara sehat itu kalo sambil olahraga.
“Bukannya gitu sob!”, belum juga selesai omongan Rizal dipotong oleh Arman.
“Ok, kalo gitu mulai sekarang kita bersaing”, gak ngudeng, doi ngomong sama Yuda dan Rizal sambil berjalan pulang meninggalkan keduanya. Dan akhirnya Yudapun meninggalkan Rizal, sendiri deh doi, cucian!!!.
***
Ketika malam datang setelah selesai shalat isya, baca buku dan tilawah al-qur’an Rizal termenung, kayaknya doi gak bisatidur, doi bukan gak bisa tidur lantaran dua hari kemarin kejatuhan kecoa di ruang BP, tapi doi mikirin tingkah kedua temannya Yuda dan Arman, sekaligus mikirin Arini, karena gak bisa dipungkiri dalam hati kecilnya Rizalpun mempunyai perasaan yang sama seperti Yuda dan Arman terhadap Arini.
Tak seperti biasanya, malam itu Rizal mendengar suara dari depan pintu rumahnya. Ibunyapun membukakan pintu. Rizal keluar dan bergegas ke dapur untuk memberikan minum pada tamunya, tamun tak disangka tak dinyana, yang datang kerumahnya adalah bu Sintia dan Arini, Rizalpun kaget dan bertanya-tanya dalam hatinya, pertanyaannya adalah jeng…jeng… “ada apa ya bu Sintia dan Arini bertamu malam-malam”, gitu katanya dalam hati.
“Eh…Rizal! Gak usah repot-repot nak, ibu sama Arini cuma sebentar kok, cuma mau ngenterin makanan yang dibawa Arini dari Jogja, maaf ala kadarnya”.
“Gak kok bu, malah kita yang jadi malu gak bisa ngasih apa-apa sama ibu”, Rizal dengan telaten menaruh gelas-gelas di meja sambil melirik dan tersenyum pada Arini, lantas Arinipun membalas senyumnya, waaah…pasti hati Rizal dag…dig…dug….berdetak kencang, detak jantungnya lagi asyik dangdutan.
“Ibu, hanya air putih saja gak ada apa-apa di rumah kami, maklumlah bu gak ada yang dimasak”, ibunya Rizal merendah.
Tak lama bu Sintia dan Arini berkunjung kerumah Rizal, setelah sedikit berbincang-bincang bu Sintia dan Arinipun bergegas pulang. Malam ini Rizal semakin bingung saja, kali ini bukan karena mikirin temannya dan Arini, tapi dia bingung nyari tutup toples makanan. (Gak nyambung ya?, gak apa-apalah yang penting endingnya lucu).
***
Pagipun menyapa, seperti biasa Rizal berangkat sekolah, karena dalam ceritanya masih hari kamis jadi belum libur. Sesampainya Rizal di sekolah dia melihat Lisa dan Jesika termehek-mehek di pojok kelasnya masing-masing, ketika sampai di kelas Rizal ingin bertanya pada Yuda dan Arman, tapi sayang seribu kali sayang mereka berdua menghindar dari Rizal, kayaknya lagi marahan nih!.
Rizalpun duduk termenung, doi menghirup udara panjang-panjang kemudian dikeluarkannya perlahan, dia merasa heran atas apa yang temen-temannya lakukan padanya. Di pintu kelas terlihat Arini tengah berjalan menuju kelas, tak ketinggalan Yuda dan Arman mengikuti Arini, dengan bujuk rayu mereka Arini disambut sepanjang langkah menuju kelas. Rizalpun akhirnya tak mau ketinggalan untuk mendekati Arini, ini adalah pertama kalinya Rizal berani mendekati perempuan yang dia sukai, ya…karena pasalanya doi gak punya sedikit pikiran untuk mendekati perempuan manapun yang memang dia sukai karena prinsip yang dipegangnya, tapi namanya manusia tentu saja ada kekurangannya begitu juga dengan Rizal.
“Aduh kalian ini ngapain sih, dari tadi aku lihat kalian itu pada aneh tahu, aku kan jadi risih kalian ikuti terus, apalagi kalian berdua Yuda, Arman, memangnya aku suka kalian rayu seperti itu.
“Kamu juga Rizal, aku gak nyangka ternyata kamu sama saja dengan mereka, padahal kemarin mba Sintia bilang kamu itu baik, gak kaya yang lain suka godain cewek-cewek, ternyata itu semua bohong”, wuiiih…marah besar si eneng ini, lantas apa yang akan Arini lakukan selanjutnya?. Dan ternyata doi gak masuk kelas tapi pergi ke ruang guru, dan melaporkan tingkah laku teman-temannya, yang suka godain dia. (Emangnya Arini perempuan apakah?, kok digado eh godain?.
Mungkin sebagian perempuan sangat dan teramat sangat suka dan senang, riang gembira ketika ada laki-laki yang godain, dan tanpa bermaksud untuk menyinggung atau meremehkan para perempuan tapi ada juga perempuan yang suka dandan abis-abisan hanya untuk digodain para laki-laki hidung pesek dan belang, he…Arini adalah salah satu yang gak suka kalo ada yang godain dia. Itulah sepenggal kalimat yang di ucapkan oleh guru BP Rizal, Yuda dan Arman.
Hari ini mereka mendapat pelajaran yang berharga, mereka tahu bagaimana seharusnya memperlakukan perempuan, yang sangat disayangkan adalah sikap Yuda dan Arman yang begitu tega membuat perempuan meneteskan air mata. Rizal yang sebelumnya tak pernah bersikap seperti itu kepada perempuan kini dia terjebak dalam bujuk rayu nafsu dirinya.
Ketika Rizal pulang, di rumah dia merenungi yang telah dia lakukan tadi pagi di sekolah, seharusnya doi gak kaya gitu, lantas tersirat dipikirannya untuk datang kerumah bu Sintia dan meminta maaf pada Arini nanti malam.(kok ditunda ampe nanti malam, berbuat baik itu gak boleh ditunda-tunda, apalagi mau minta maaf atas kesalahan, ya sudah gimana yang nulis aja yah?)
***
“Mau kemana kamu Zal?, gak biasanya kamu keluar malam-malam, sudah shalat isya belum?”, ibunya yang tengah duduk di kursi dan menyiapkan dagangan untuk besok bertanya pada Rizal yang membuka pintu rumah. Aku mau ke rumah bu Sintia dulu bu”, jawabnya.
“Mau ngapain kamu ke rumah bu Sintia malam-malam?”.
“Aku mau minta maaf bu sama Arini, tadi pagi Izal bikin dia nangis di sekolah, aku jadi gak enak sama dia bu”.
“Masya Allah Izal!!!, ya sudah pergi sana minta maag sama Arini”, berhenti sejenak kemudian kembali menegur Rizal.
“Ehm…Zal kamu suka ya sama Arini, kamu sudah mulai suka sama perempuan ya?”, ibunya bertanya dengan tersenyum penuh kebijaksanaan.
“Ah ibu bisa ajah”.
“Ibu tahu, mana mungkin seorang pria berani mendatangi rumah perempuan untuk meminta maaf secara langsung, setahu ibu itu biasanya dilakukan pria yang suka sama perempuan tersebut, naksir bahasa gaulnya”.
“Mangnya gak boleh ya bu, Izal suka sama Arini atau perempuan lain?”, tanyanya polos dan kembali masuk kerumah mendekati ibunya.
“Bukannya gitu Zal, ibu gak mau sekolah kamu jadi berantakan gara-gara kamu sibuk pacaran, ibu pengen kamu sekolah dulu yang bener, ibu gak ngelarang kamu pacaran kalo gak ada madharatnya bagi kamu, tapi kan kamu juga pernah bilang Zal, agama melarang mendekati zinah. Apakah kamu bisa menjamin ketika kamu punya pacar lantas suatu waktu kamu berduaan sama dia di hati kamu gak ada syahwat untuk melakukan hal yang dilarang agama, masya Allah Zal!.
“Kamu tahu Allah itu akan memberikan perempuan yang baik kepada laki-laki yang baik pula, begitu juga sebaliknya. Jadi kamu gak usah beralasan pacaran untuk mencari jodoh dan supaya lebih mengenal karakter lawan jenis kamu”, ibunya kemudian mengusap rambut Rizal.
“Maafin Rizal bu, Rizal gak bermaksud mengecewakan ibu, Rizal ingin selalu melihat ibu bahagia”. (Ooooh…jadi terharu).
“Ya sudah, katanya kamu mau minta maaf, tadi kata penulisnya gak baik menunda-nunda berbuat kebaikan apalagi meminta maag”. (Bisa aja).
Kemudian Rizalpun begegas ke rumah bu Sintia untuk meminta maaf, Arinipun dengan senang hati menerima kedatangan Rizal, dan tak lama kemudia Yuda dan Arman juga datang untuk meminta maaf pada Arini. Dan yang paling mengherankan adalah mereka berdua bersepakat untuk mengikuti jejak langkah sang jomblo “Rizal”. Setelah kejadian itu kemudian mereka bersahabat hingga mereka kuliah di Universitas yang tentu aja beda atuh.(Aya-aya wae).
*End*

Tinggalkan komentar

Belum ada komentar.

Comments RSS TrackBack Identifier URI

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s